Passion yang Kita Lupakan

Ada orang yang lahir di lingkungan pondok. Gak tau kebetulan apa enggak, dia lahir dari kalangan pengajar. Mulai dari orang tuanya sampai kakek neneknya semua pengajar. Alhasil, dia pingin banget jadi seorang guru ngaji.

Ada orang yang baru aja menikah. Gak tau kebetulan apa enggak, dari pernikahan itu, dia dapat keluarga baru yang semangat jadi akademisi. Alhasil, dia pingin banget jadi akademisi sukses.

Ada orang yang tiap pulang sekolah menulis di blog tercintanya. Gak tau kebetulan apa enggak, dia ngerasa menulis bisa meluruskan benang kusut yang ada di kepalanya. Dia seneng aja nulis, gak peduli berapapun jumlah views dan pembacanya. Alhasil, dia pingin banget menekuni dunia kepenulisan.

Ada orang yang lagi iseng coba-coba bisnis. Sempet sukses, sempat juga bangkrut. Gak tau kebetulan apa enggak, dia malah gak kapok. Makin dia coba, makin dia ngerasa kalau bisnis itu kayak mainan. Alhasil, dia pingin banget jadi seorang pebisnis besar.

Ada orang yang lagi fokus mengerjakan tugas dari dosennya, bikin aplikasi. Awalnya mah cuman pingin nyelesein tugas. Gak tau kebetulan apa enggak, makin dia belajar, makin dia termotivasi untuk bikin aplikasi-aplikasi lainnya. Alhasil, dia pingin banget jadi programmer yang handal.

Ada orang yang lagi bingung pas lulus kuliah harus kerja dimana. Suatu hari, dia iseng datangin webinar yang lagi bahas "How to be designer". Gak tau kebetulan apa enggak, tiba-tiba dia makin kepo dengan kerjaan seorang designer. Alhasil, dia pingin banget jadi seorang desainer kece.

Sebenernya dari semua yang kita alami, pelajari, konsumsi, dan lakukan setiap hari, disitu ada sesuatu yang berpotensi untuk jadi "passion".

Passion itu sesuatu yang kita seneng banget ngejalaninnya dan makin kita belajar tentangnya, makin kita mencintainya.

Passion itu dipilih dan dibentuk, bukan dicari. Karena passion bukanlah sesuatu yang hilang dari dirimu, tapi sesuatu yang kamu mungkin lupa untuk menyadarinya...

Jadi, passion kamu apa? Udah memutuskan belum?

"Karena passion bukanlah sesuatu yang hilang dari dirimu, tapi sesuatu yang kamu mungkin lupa untuk menyadarinya..."

Action Plan

Coba deh sediakan waktu 1 jam untuk bermonolog dengan diri sendiri. Tanyakan beberapa pertanyaan ini, dan jawab sejujur-jujurnya;

  1. Kamu ngerasa bahagia pas ngapain?
  2. Andai kamu adalah orang terkaya sedunia dan udah gak perlu lagi kerja, kamu tetep pingin ngelakuin apa?
  3. Kamu paling semangat pas ngobrolin apa?

Jawabnya jangan singkat-singkat, tulis dan jawab aja serinci-rincinya. Ceritakan semua yang ada di kepala. Belajarlah lebih jujur pada diri sendiri.

Kamu Gak Sendiri Kok!

Mungkin aku dan kamu punya keresahan yang sama, lantas kenapa ragu untuk menceritakan keresahanmu?

Jadi Gimana? Udah Kebayang Setelah Kuliah, Mau Ngapain?

Let's Inspire Others!


Made With Love

Copyright setelahkuliah.com